Menanam, merawat, dan memotong burung bangau

protection click fraud

Cranesbills adalah tanaman keras serbaguna untuk setiap taman. Semua yang perlu Anda ketahui tentang menanam burung bangau dan perawatan selanjutnya dapat ditemukan di sini.

Bunga Burung Bangau
Burung bangau yang berbunga dapat ditanam di taman dan di pot apa saja [Foto: Eileen Kumpf/ Shutterstock.com]

burung bangau (kerenyam) adalah tanaman tahunan yang mudah beradaptasi dan kuat yang cocok untuk setiap taman dan bahkan untuk balkon. Kami memberikan tips bermanfaat tentang pemilihan lokasi, penanaman, dan perawatan Cranesbill.

isi

  • Tanaman Cranesbill
    • Lokasi yang tepat untuk Cranesbill
    • Petunjuk untuk menabur dan menanam
  • Perawatan burung bangau
    • penyiraman dan pemupukan
    • Potong burung bangau
  • Hama dan penyakit umum
  • Apakah cranesbill kuat?

Tanaman Cranesbill

Saat menanam burung bangau, penting untuk memperhatikan lokasi yang optimal, jarak tanam yang benar, dan pengolahan tanah. Kami telah mengumpulkan aspek yang paling penting.

Lokasi yang tepat untuk Cranesbill

Tergantung pada spesiesnya, burung bangau memiliki tuntutan yang sama sekali berbeda di lokasi. Secara umum, tempat yang baik untuk burung bangau adalah bagian yang teduh hingga sinar matahari penuh di tanah yang berdrainase baik, berdrainase baik, dan kaya humus. Drainase yang baik diperlukan untuk sebagian besar spesies untuk menanam burung bangau di bak dan di tanah yang sangat berat, karena genangan air tidak dapat ditoleransi. Memasukkan kompos dapat memperbaiki tanah yang terlalu berpasir dan lempung, tanah yang dipadatkan. Kandungan bahan organik yang tinggi sangat penting. Karena penambahan meningkatkan baik kapasitas penyimpanan air dan aerasi tanah. Jika kompos matang tidak tersedia, sebaiknya gunakan tanah pot yang kaya kompos dan berkualitas tinggi seperti milik kami

Tanah pot organik Plantura. Ini dirancang khusus untuk tanaman berbunga dan karena itu ideal untuk menanam burung bangau - baik di dalam pot atau di tempat tidur.

Gabungkan Cranesbill: Cranesbill yang rendah dan menutupi tanah idealnya dapat ditanam dengan Gypsophila (Gypsophila), merah muda musim semi (Dianthus plumarius) dan rerumputan rendah, tetapi juga dengan kata kerja (verbena) menggabungkan. Tanaman keras tinggi seperti geranium yang luar biasa (Geranium ibericum x plattetalum) berkembang sangat baik di depan pohon atau dikombinasikan dengan bunga putih mawar (Merah Jambu), mantel wanita (Alchemilla mollis) dan tanaman keras padang rumput seperti Rudbeckie (Rudbeckia) dan bunga kerucut tiruan (Echinacea).

Burung bangau di tempat teduh
Cranesbill dapat dipadukan dengan baik dengan mawar atau mantel wanita [Foto: Olga Glagazina/ Shutterstock.com]

Petunjuk untuk menabur dan menanam

Cranesbill tersedia di pusat pembibitan atau taman sebagai wadah tanaman dalam berbagai ukuran. Beberapa Spesies dan varietas burung bangau seperti burung bangau darah (Geranium sanguineum) juga tersedia dalam bentuk biji. Karena kebanyakan burung bangau menabur sendiri dengan murah hati, pembiakan burung bangau dengan biji jarang diperlukan. Biji Cranesbill adalah germinator dingin. Mereka hanya dapat berkecambah setelah periode dingin beberapa minggu. Setelah perlakuan dingin di lemari es atau di luar ruangan, benih ditaburkan sedalam 1 cm di substrat tumbuh yang miskin nutrisi di ambang jendela antara Januari dan Maret. Untuk ini kami merekomendasikan kami Tanaman Organik Plantura & Tanah Benih. Semuanya tetap lembab dan berkecambah pada suhu 15 hingga 20 °C. Tanaman muda dapat ditanam di musim semi setelah mengeras. Waktu yang ideal untuk menanam burung bangau adalah di musim semi atau akhir musim gugur, antara Oktober dan salju pertama. Tanaman muda dan sensitif harus ditanam di tanah pada awal musim semi mulai Maret.

Tanaman paruh burung bangau
Cranesbill cocok untuk ditanam dalam kelompok kecil, sehingga tegakan yang rapat dari waktu ke waktu [Foto: Olga Glagazina/ Shutterstock.com]

Burung bangau dapat ditempatkan dengan baik dalam kelompok kecil yang terdiri dari 10 hingga 15 tanaman, yang kemudian membentuk populasi yang padat. Dalam kasus varietas penutup tanah, tumbuh pendek, diharapkan 15 hingga 25 tanaman, dengan tanaman keras individu yang lebih besar sekitar 4 hingga 8 tanaman per meter persegi. Jarak tanam dari burung bangau ke tanaman keras lainnya adalah 30 hingga 50 cm. Jika Anda ingin menanam burung bangau, Anda harus terlebih dahulu menyiapkan tanah dengan baik. Gulma di area penanaman yang akan datang harus disingkirkan dan tanah dilonggarkan di area yang luas dan sedalam sekop. Sekarang gali lubang tanam untuk setiap burung bangau, yaitu sekitar 1,5 kali ukuran bola akar. Angkat tanaman tahunan dengan hati-hati dari pot, kendurkan bola akar dengan jari-jari Anda dan letakkan burung bangau di tanah. Tanaman keras harus duduk di tingkat tanah yang sama seperti yang mereka lakukan di wadah. Sekarang isi lubang tanam dengan substrat, tekan perlahan di sekelilingnya lalu siram secara ekstensif. Jika cranebill ditempatkan di ember atau bak tanaman, harus ada lapisan drainase selain drainase air yang baik untuk menghindari genangan air. Lapisan tanah liat, kerikil, batu yang lebih besar atau pasir setinggi 5 sampai 10 cm memungkinkan kelebihan air mengalir dengan cepat setelah disiram atau hujan.

tip: Transplantasi Cranesbill mungkin diperlukan untuk varietas penyemaian sendiri. Pertama-tama siapkan lubang tanam untuk tanaman keras muda sebelum Anda dengan hati-hati mengangkatnya dari tanah dengan sekop tangan dan dengan sistem akar selengkap mungkin. Sekarang pindahkan burung bangau muda ke lokasi baru.

Ringkasan: Menabur dan menanam burung bangau

  • Menabur: Menabur sedalam 1 cm di tanah pot antara Januari dan Maret
  • Waktu: tanam di musim semi atau akhir musim gugur
  • Jarak tanam: 15-25 tanaman per m2 pada varietas yang tumbuh pendek; 4-8 tanaman per m2 dengan tanaman keras individu yang lebih besar; Jarak 30-50 cm ke tanaman keras lainnya
  • Cranesbill dalam pot: isi lapisan drainase dari tanah liat, kerikil, batu atau pasir yang diperluas
Burung bangau di bawah sinar matahari
Musim semi adalah waktu terbaik untuk menyuburkan burung bangau [Foto: Manfred Ruckszio/ Shutterstock.com]

Perawatan burung bangau

Agar tanaman keras yang mudah beradaptasi dan kuat dengan cepat merasa betah di kebun, Anda akan menemukan tips paling penting untuk merawat burung bangau di bawah ini.

penyiraman dan pemupukan

Dalam beberapa minggu pertama setelah tanam dan di dalam pot, Anda harus menyirami burung bangau Anda secara teratur. Setelah burung bangau tumbuh, ia hanya perlu disiram di bulan-bulan musim panas yang panas dan kering.

Cranesbill adalah tanaman keras yang hemat dan tanaman liar yang juga tumbuh subur di tanah yang buruk. Pemupukan hanya diperlukan setahun sekali dan masuk akal di musim semi ketika daun bertunas. Kami merekomendasikan pupuk organik jangka panjang seperti milik kami Pupuk bunga organik Plantura. Berkat komposisinya yang istimewa, ia mendorong pembungaan dan dedaunan hijau yang kuat. Butiran tersebar di sekitar tanaman keras di musim semi dan bekerja ke permukaan. Selama tiga bulan, organisme tanah melepaskan nutrisi yang terkandung dan memberi mereka makan secara perlahan dan lembut ke akar tanaman.

Potong burung bangau

Musim gugur adalah waktu yang tepat untuk memangkas burung bangau, dengan pengecualian spesies dan varietas yang selalu hijau. Dedaunan mulai layu dan mati total di akhir musim gugur. Untuk alasan estetika dan untuk menghindari infeksi jamur, disarankan untuk memotong daun yang mati. Sebagai alternatif, biarkan dedaunan sebagai pelindung musim dingin sampai awal musim semi dan potong kembali tepat sebelum pertumbuhan baru.

Haruskah Anda memangkas burung bangau setelah berbunga? Beberapa jenis dan varietas burung bangau dapat membentuk bunga kedua beberapa minggu kemudian jika dipotong kembali setelah berbunga. Mereka disebut tanaman keras reblooming. Dalam kasus burung bangau yang tumbuh tinggi, seperti burung bangau yang luar biasa, pemangkasan kembali setelah berbunga dapat meningkatkan stabilitas. Pembibitan yang tidak terkendali juga dapat dicegah dengan pemotongan langsung setelah berbunga. Tanaman harus dipotong sepenuhnya hingga setinggi satu tangan.

Burung bangau setelah dipangkas
Dengan memotong kembali setelah berbunga, penyemaian burung bangau yang tidak terkendali dapat dihindari [Foto: tamu1500/ Shutterstock.com]

Hama dan penyakit umum

Cranesbill jarang terserang penyakit. Namun, pada tahun-tahun basah dan dengan varietas yang lebih sensitif, terjadi lebih sering jamur di. Namun, hama pemakan daun dapat menyebabkan kerusakan yang lebih besar pada burung bangau. Ini termasuk kutu daun (Heteroptera), kumbang anggur bergerigi (Otiorhynchus sulcatus) dan larva lalat gergaji cranesbill (Protoemphytus carpini).

Burung bangau dalam pot
Burung bangau dalam pot harus diberi perlindungan musim dingin agar akarnya tidak membeku [Foto: Raicho Minev/ Shutterstock.com]

Apakah cranesbill kuat?

Kebanyakan cranesbill kuat. Namun, tergantung pada spesiesnya, kekerasan es berbeda secara signifikan. Misalnya, burung bangau padang rumput (kepura-puraan geranium) dapat bertahan pada suhu hingga -40 °C, beberapa varietas hibrida halus hanya bertahan pada suhu di bawah nol hingga maksimum -12 °C. Karena itu, perhatikan persyaratan tanaman Anda dan tutupi varietas sensitif dengan lapisan pelindung daun jika perlu. Paruh bangau di ember harus diberi perlindungan isolasi dengan bulu domba, rami atau cabang jarum di sekitar pot sehingga bola akar tidak membeku. Varietas yang sensitif terhadap dingin dapat ditampung tanpa embun beku di ruang bawah tanah atau ditumpahkan di musim dingin yang keras. Di musim dingin, penyiraman harus sangat dikurangi dan pupuk tidak boleh diterapkan sampai pertumbuhan baru terjadi.

Tanaman keras penutup tanah yang dapat beradaptasi untuk naungan atau semi-teduh, selain burung bangau, juga tanaman berbunga mungil bunga peri (epimedium). Kami menghadirkan spesies dan varietas terindah dan memberikan tips penanaman dan perawatan.

Daftar ke buletin kami

Pellentesque dui, non felis. Maecena jantan